Apa itu STEM (Science Technology Engineering Math)?

STEM (Science, Technology, Engineering, and Mathematics) adalah kurikulum pendidikan yang sangat berfokus pada mata pelajaran Sains, Teknologi, Teknik, dan Matematika.
Sekolah STEM dan program pendekatan mata pelajaran pendidikan kunci ini dengan cara yang terintegrasi sehingga unsur-unsur setiap subjek bisa diterapkan kepada yang lain. Program pembelajaran yang berfokus pada STEM berlangsung mulai dari prasekolah hingga program gelar master perguruan tinggi, tergantung pada sumber daya di wilayah sekolah tertentu.
STEM adalah gerakan yang berkembang dalam pendidikan, tidak hanya di Amerika Serikat tetapi di seluruh dunia. Program pembelajaran berbasis STEM dimaksudkan untuk meningkatkan minat siswa dalam mengejar pendidikan tinggi dan karir di bidang-bidang tersebut. Pendidikan STEM biasanya menggunakan model pembelajaran campuran baru yang menggabungkan pengajaran kelas tradisional dengan pembelajaran online dan aktivitas pembelajaran langsung. Model pembelajaran campuran ini bertujuan memberi siswa kesempatan untuk mengalami cara belajar yang berbeda dan pemecahan masalah.
STEM Science
Kelas dalam kategori sains program STEM harus terlihat akrab dan mencakup biologi, ekologi, kimia, dan fisika. Namun, kelas sains yang fokus pada STEM anak Anda bukanlah jenis kelas sains yang mungkin Anda ingat. Kelas sains STEM menggabungkan teknologi, teknik, dan matematika ke dalam studi ilmiah.
STEM Technology
Kelas-kelas teknologi sudah pasti berubah dan mungkin termasuk topik-topik seperti pemodelan dan prototipe digital, pencetakan 3D, teknologi seluler, pemrograman komputer, analitik data, Internet of Things (IoT), pembelajaran mesin, dan pengembangan permainan.
STEM Engineering
Sama seperti teknologi, bidang dan ruang lingkup teknik telah berkembang pesat dalam beberapa dekade terakhir. Kelas-kelas teknik mungkin mencakup topik-topik seperti teknik sipil, elektronik, teknik elektro, teknik mesin, dan robotika – topik yang banyak orang tua tidak dapat membayangkan pembelajaran sedini SD.
STEM Math
Mirip dengan sains, matematika adalah salah satu kategori STEM dengan kelas-kelas yang akan terdengar akrab, seperti aljabar, geometri, dan kalkulus. Namun, matematika STEM memiliki dua perbedaan utama dari matematika yang diingat orang tua. Pertama, anak-anak belajar matematika yang lebih maju pada usia yang lebih muda dengan aljabar pengantar dan geometri mulai sedini kelas tiga untuk beberapa siswa secara umum, bahkan mereka yang tidak terdaftar dalam program STEM. Kedua, ia memiliki sedikit kemiripan dengan matematika karena Anda telah mempelajarinya. Matematika STEM menggabungkan konsep dan latihan yang menerapkan sains, teknologi, dan teknik untuk matematika.
Manfaat STEM
STEM telah menjadi kata kunci dalam pendidikan. Banyak orang memiliki pemahaman yang dangkal tentang program pembelajaran STEM, tetapi hanya sedikit yang memahami dampaknya terhadap gambaran pendidikan yang lebih besar di Amerika. Dalam beberapa hal, pendidikan STEM adalah pembaruan yang sudah lama ditunggu-tunggu untuk sistem pendidikan kami secara keseluruhan yang dimaksudkan untuk membawa anak-anak untuk mempercepat keterampilan dan pengetahuan yang paling relevan di masyarakat saat ini. Inisiatif STEM juga melakukan lebih banyak untuk menjangkau dan mendorong anak perempuan dan minoritas yang mungkin tidak menunjukkan minat pada subyek STEM di masa lalu atau mungkin tidak memiliki dukungan yang kuat untuk mengejar dan unggul dalam mata pelajaran STEM. Secara umum, ada kebutuhan nyata bagi semua siswa untuk menjadi lebih terpelajar dalam bidang sains dan teknologi saat ini daripada di generasi sebelumnya karena teknologi dan sains memengaruhi dan membentuk kehidupan sehari-hari. Dengan cara ini, pendidikan STEM telah mendapatkan status kata kunci.
Kritik STEM
Meskipun sedikit yang berpendapat bahwa perubahan pada sistem pendidikan di AS telah diperlukan untuk beberapa waktu dan bahwa perubahan lebih lanjut diperlukan, ada beberapa pendidik dan orang tua dengan kritik tentang STEM yang patut dipertimbangkan. Kritik STEM percaya bahwa fokus mendalam pada sains, teknologi, teknik, dan matematika memintas pembelajaran dan pengalaman siswa dengan mata pelajaran lain yang juga penting, seperti seni, musik, sastra, dan tulisan. Subjek non-STEM ini berkontribusi pada perkembangan otak, keterampilan membaca kritis, dan keterampilan komunikasi. Kritik lain terhadap pendidikan STEM adalah gagasan bahwa ia akan mengisi kekurangan pekerja di bidang yang terkait dengan subjek tersebut. Untuk karir di bidang teknologi dan banyak karier di bidang teknik, prediksi ini mungkin benar. Namun, karir di banyak bidang ilmiah dan matematika saat ini memiliki kekurangan pekerjaan yang tersedia untuk jumlah orang yang mencari pekerjaan.